Rabu, 19 Agustus 2009

Lomba “Jadi Lelaki Sejati”

gaulislam edisi 075/tahun ke-2 (3 Rabiul Akhir 1430 H/30 Maret 2009)


Yup! Be a man, be a real man. Sebuah reality show yang kembali ditayangin oleh salah satu stasiun televisi swasta. Setelah sukses dengan Be A Man ternyata dibikin lanjutannya lagi nih, jadi Be A Man 2. Pesertanya adalah 25 orang waria yang dikumpulin di sebuah kamp tentara terus digembleng selama 14 hari, ini acara diyakini bisa nyedot para penonton buat mantengin layar tv (terserah deh, tv tetangga, tv sendiri, tv umum ato dapet minjem...). Kan bikin penasaran tuh! Masa’ iya bisa nyulap tuh para waria dalam 14 hari terus jadi lelaki sejati lagi? Au deh, Booo!

Gue juga penasaran abis sih, cos pas ngubek-ngubek di alam maya, yang gue dapet nih dari situs globaltv.co.id kalo materi yang dikasih buat para peserta Be A Man nggak tanggung-tanggung. Mereka dibekali strategi perang dalam misi menjaga keamanan negara kayak: wawasan nusantara, dasar kemiliteran, kepemimpinan, pengenalan senjata, survival en terjun payung. Wuih... keren !

Nah, tapi realitanya para waria kan rata-rata pada lebay abis, ngalahin para real woman. Yang bener aja, buat ngikutin nih acara mereka semua pada bawa perabotan yang cewek abis! Mulai boneka, kosmetik, wig, high heels.. kagak tahu deh apa stiletto dibawa juga, emang mo fashion show, apa?

Pas ospek calon siswa Be A Man 2 aja nih, di tengah area outbond kan mereka pada diomelin gara-gara pada lelet abis tuh pas disuruh kumpul apel pagi. Herannya, masih sempet aja pake wig. Bahkan saking buru-burunya ada yang seragam ospeknya nggak dipake tapi malah pake rok. Disela-sela omelan mas instruktur yang garang abis sempet-sempetnya ada yang ngaca buat ngecek penampilan (masih ok belum?). Soalnya subuh dah dibangunin en ributnya sumpeh kayak orang kebakaran. Udah gitu belum mandi apalagi sarapan. Sabina, Ayubie, Aldona, Ade Jengker dan kawan-kawan sengsara abis! Pagi-pagi, belum sarapan, disuruh merayap-rayap di atas tanah yang katanya ada kotoran kebonya, terus berkubang di tengah lumpur yang baunya minta ampun, push-up, jalan jongkok tapi tangan di atas kepala, terus merayap di bawah bentangan kawat berduri ampe ada anggota badan yang lecet-lecet. Eh, pas mandi malah ada yang nggak kebagian air, jatah airnya cuma dua tong gede doang buat 25 orang. Berantem abis deh tuh para waria, diusut-usut ternyata ada salah satu waria yang mandinya terbiasa pake shower berhubung dia lama tinggal di Jerman dan barusan pulang ke Indonesia (wuuuu... gaya !!!).

Sebenernya sih, nih acara ada nilai positifnya juga yang mudah-mudahan emang niat dari sononya pengen ngebantu para waria supaya bisa back to normal lagi. Menjadi lelaki sejati. Cuma yang bikin nih ati nggak sreg, masa’ cuma secara fisik aja sih digemblengnya? Walo pun emang ada juga ngefek dikit ke mental akibat perlakuan fisik yang terlalu keras. Tapi sisi ruhiyahnya, rasa keterikatan dirinya dengan Allah justru nggak dibenahi. Karena yang gue tau, untuk bisa mengubah seseorang tuh kudu mengubah persepsi seseorang tentang kehidupan, tentang manusia dan tentang alam semesta secara menyeluruh. Diajak dan dituntun buat mikir dan mikir tentang Sang Pencipta, Rasulullah, kitabullah terutama al-Quran, para malaikat Allah, qadha dan qadar sampe hari kiamat. Terus deh ’digojlok’ sampe dia ngerti kalo manusia tu makhluk yang lemah dan terbatas. Gitu juga dengan alam semesta en kehidupan yang pasti ada finish-nya. Dan yang berkuasa atas semua itu kan hanyalah Allah Swt. Kalo dah nyadar gitu, kan mau nggak mau so pasti kudu tunduk dong ama kekuasaan Allah dan dia insya Allah mampu memilih yang terbaik buat dirinya. Gitu. Waduh, gue kok jadi serius gini ya? Udahlah, nyantai aja! Lanjuuutt!

Kaleng jadi baja
Heleh! Nih lagi... ada-ada aja. Sewaktu gue asik browsing soal ’kaleng jadi baja’, eh gue malah jadi tahu kalo salah satu alumni Be A Man tahun lalu dinilai sebagai waria berprestasi. Haduh, gimana kabarnya tuh? Nama tuh alumni adalah Merlyn Sopjan.

Merlyn ini ternyata juga pernah nulis buku yang judulnya ”Jangan Lihat Kelaminku” (idih...) yang ngebeberin aktivtas dirinya en para waria lainnya. Mo tahu prestasi Merlyn lainnya? Dia menjadi doktor honoris causa dari Northern California Global University karena aktivitas sosialnya dalam bidang HIV/AIDS, Ratu Waria Indonesia di tahun 1995, menjabat sebagai Ketua Ikatan Waria Malang (IWAMA) dan pernah mencalonkan diri menjadi Bakal Calon Walikota Malang (gak jelas nih tahun berapa). Selain Merlyn ada juga Rahma/Rahmat (udah meninggal), selama hidupnya dia care ama anak-anak jalanan dengan ngajarin Bahasa Inggris en Matematika.

Tapi.. please.. itu semua nggak bikin gue terkesan. Gue justru terkesan kalo para waria tuh bertekad kuat untuk mengubah diri mereka lahir en batin terus menjadi hamba Allah yang ikhlas dalam menerapkan syariatNya. Apalagi kalo sampe ikutan memperjuangkan khilafah. Wah, seru abis tuh!

Jadi? Ya walaupun si waria sukses en lulus melalui segala rintangan dalam Be A Man. Dia nggak kena eliminasi dan ditambah segambreng prestasi dalam kehidupan warianya. Jujur nih, gue belum yakin aja kalo dia akan terpanggil untuk menjadi hamba Allah yang seutuhnya. Yang bakal rela en ikhlas dalam ngejalanin syariatNya.

Cos, yang dimaksud rela ngejalanin syariatNya bukan sekedar rajin shalat, sedekah en zakat atau rutin yasinan loh. Itu mah cetek banget, Bro en Sis! Maksudnya tuh, kudu rela jadi lelaki sebenernya. Rela ngejalanin kewajibannya bahkan berani untuk memperjuangkan haknya sebagai lelaki, sebagai manusia, sebagai hamba Allah. Nggak maen perasaan apalagi kebiasaan tanpa dasar syariatNya. Tapi, meski demikian gue berharap mereka mulai sadar dan mencoba cari jalan petunjuk. Hidayah nggak gratis, tapi kudu dicari. Ada niat untuk nyari dan usahanya juga. Ok?

Kan aneh tuh, hanya karena gara-gara demen kumpul ama waria, gaul ama mereka terus punya perasaan comfort menjadi waria terus ikut-ikutan juga jadi ‘kaleng’. Atau dari ‘sono’nya dia terlahir sebagai lelaki yang manis, kemayu, lemah lembut atau mungkin karena ‘pola asuh’ yang salah apalagi temennya juga pada cewek semua eh terus frustasi akibat diolok-olokin sebagai pinky boy. Akhirnya, keterusan deh jadi pinky beneran. Waduh, nggak asik banget tuh !

Makanya nih Bro, kalo punya temen or sodara cowok yang tipenya waria & pinky boy gini ya kudu dimotivasi supaya back to normal terus diajak ngaji en ngelakuin aktivitas yang positif plus menantang. So, kebutuhan naluri mulai dari urusan beribadah, mempertahankan eksistensi diri dia sebagai lelaki dalam kehidupan juga urusan love & care-nya bisa terarah ke arah yang bener saat nyalurinnya. Selain itu juga biar dia sadar kalo temenan tuh kudu dalam lingkungan yang positif en kondusif (canggih amat sih bahasanya hehehe..). Jadi dia nggak ada pikiran untuk berubah menjadi makhluk “jadi-jadian” begitu...Na’udzubillah min dzalik deh!

So, bagi para cewek juga nih. Jangan asal maen peluk, becanda ngablak serasa becanda ama sesama cewek apalagi pamer aurat di depan para waria en pinky boys. Coz, sejatinya ya mereka lelaki juga. Bukan mahram tuh! Kalo kita memperlakukan para waria sebagai pria, mudah-mudahan mereka sadar bukannya kita pengen musuhin mereka tapi supaya mereka sadar kalo mereka adalah pria.

Allah sendiri juga benci tuh ama orang-orang yang meniru-niru yang diluar kodratnya. Ada sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dari Ibnu Abbas r.a yang berkata: "Rasulullah saw. melak­nat laki-laki yang berlagak (seperti) perempuan dan perempuan yang berlagak (seperti) laki-laki”
Waow! Tegas bangetkan Islam ngasih aturan nih.

Lihat mereka sebagai manusia
Ada slogan dari para pengusung liberalisme nih: “Jangan dilihat dari kelaminnya tapi lihat diri mereka sebagai manusia” (maaf nih.. bukan bermaksud omong jorok tapi ya emang begitu slogannya) ketika mempersoalkan masalah kesetaraan gender, homoseksual termasuk eksisnya waria.

Kalo waria jelas laki-laki. Umumnya gitu. Nah, gimana kalo yang memang sejak lahir udah berkelamin ganda? Begini, memang benar kalo dikatakan bahwa para ahli fiqih Islam telah mendefinisikan istilah “khanatsa”, yakni orang yang mempunyai alat kelamin laki-laki dan kelamin wanita (hermaphrodit), atau bahkan tidak mempunyai alat kelamin sama sekali. Keadaan yang kedua ini menurut para fuqaha dinamakan khuntsa musykil, artinya tidak ada kejelasan. Sebab, setiap manusia seharusnya mempunyai alat kelamin yang jelas, laki atau perempuan.

Kejelasan jenis kelamin seseorang akan mempertegas status hukumnya. Utamanya da­lam menjalankan syariat. Seperti sholat, haji, batasan aurat, dan lain-lain. Kalo nggak jelas kan bingung. Iya nggak sih?

Oleh karena itu, adanya dua jenis kelamin pada seseorang—atau bahkan sama sekali tidak ada—disebut sebagai musykil. Karuan aja kea­daan ini membingungkan karena tidak ada kejelasan, kendati pun dalam keadaan tertentu kemusykilan tersebut dapat diatasi, misalnya dengan mencari tahu dari mana ia membuang “air kecil”.
Bila urine-nya keluar dari penis, maka ia divonis sebagai laki-laki dan aturan hukumnya jelas, yakni sesuai dengan yang dibebankan untuk laki-laki. Sedangkan jika ia mengeluarkan urine dari vagina, ia divonis sebagai wanita dan tentunya menjalankan syariat sesuai dengan jenis kelaminnya. Namun, bila ia mengeluarkan urine dari kedua alat kelaminnya (penis dan vagina) secara berbarengan, maka inilah yang dinyatakan sebagai khuntsa musykil. Dan ia akan tetap musykil hingga datang masa akil baligh.

Selain cara tadi, bisa juga dilakukan dengan cara mengamati pertumbuhan badan­nya, atau mengenali tanda-tanda khusus yang lazim sebagai pembeda antara laki-laki dengan perempuan. Misalnya, bagaimana cara ia ber­mimpi dewasa (maksudnya mimpi dengan mengeluarkan air mani, gitu lho), apakah ia tumbuh kumis dan jenggot, apakah tumbuh payudara­nya, apakah ia haid sehingga memungkinan untuk hamil, dan sebagainya. Bila tanda-tanda tersebut tetap tidak tampak, maka ia divonis sebagai khuntsa musykil.

Kenapa kudu jelas? Sebab akan mem­bantu dalam praktik penerapan syariat Islam. Diriwayatkan dari Ibnu Abbas r.a. bahwa Rasu­lullah saw. ketika ditanya tentang hak waris seseorang yang dalam keadaan demikian, maka beliau menjawab dengan sabdanya: “Lihatlah dari tempat keluarnya air seni.”

Tapi, Islam memang the best banget! Islam mengatur manusia nggak cuma secara fisik, tapi juga naluri. Cos, pada fitrahnya manusia tuh punya yang namanya kebutuhan jasmani (organic needs/hajatun udhowiyah) dan kebutuhan naluri (instinct needs/gharizah). Allah Swt. pun udah secara adil nyiptain laki-laki en perempuan dengan hal-hal yang beda. Nah, pembedaan ini bukan buat diskriminasi tapi justru buat saling melengkapi. Eh, malah hadir tuh makhluk jadi-jadian. Jadi kacau deh aturan Allah. Jadi, jangan memperkeruh masalah deh, inget firman Allah “ Dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa” (QS Ali Imran [3]: 133)

So, sutralah gue dianggep sok tahu atau apa. Tapi, gue berpikir kalo para waria itu diperlakukan secara manusiawi dan mereka sendiri dimotivasi oleh keluarga mereka, masyarakat juga pemerintah, gue yakin insya Allah mereka mau berubah.

Maksudnya manusiawi di sini bukan memaklumi or justru ngedorong potensi waria mereka loh tapi seperti yang gue bilang di subjdul “kaleng jadi baja”, bahwa mereka kudu diperlakukan sebagai lelaki yang real juga. Apalagi ‘kasusnya’ udah dikasih solusi dalam fikih Islam. Karena kalo nggak didorong dan dibina sebagai lelaki sejati maka orang-orang yang punya kecenderungan sebagai waria or dia demen niru-niru diri sebagai cewek entar bisa kebablasan tuh. Makanya, Rasulullah dengan tegas menindak para waria ini sebagaimana hadist beliau dari Abu Hurairah,”Rasulullah saw. telah melaknat seorang pria yang berpakaian menyerupai pakaian wanita dan melaknat seorang wanita yang berpakaian menyerupai pakaian pria.”

Kemudian diriwayatkan dari Ummu Salamah bahwasanya Nabi saw sedang berada di rumah Ummu Salamah—di rumah itu sedang ada seorang waria—Waria itu berkata kepada saudara laki-laki Ummu Salamah, Abdullah bin Abi Umayah, ’Jika Allah membukakan buat kalian Thaif besok, maka aku akan tunjukkan kepadamu anak perempuan ghoilan, ia seorang yang memiliki perut yang langsing. Maka Nabi saw pun bersabda, ”Janganlah orang ini (waria) memasuki (tempat-tempat) kalian.” (HR Bukhari)

Memang kalo diliat secara harfiah, nih hadis kesannya memojokkan para waria. Tapi maksudnya mereka ditegasin kalo realnya nggak ada makhluk lelaki yang menyerupai perempuan. Walaupun dari sononya dia kemayu ya tetep bukan pengecualian. Dia tetep sebagai lelaki. Gitu.

So, kudu dipikirin nih ayat berikut ini: “Dan tidak layak bagi seorang beriman laki-laki dan juga bagi orang beriman perempuan, -apabila Allah dan Rasul-Nya telah menetapkan suatu ketetapan atas perkara- ada pilihan lain dalam urusan mereka“ (QS al-Ahzab [33] 36)

Jadi menurut gue nih, acara Be A Man, memang udah mencoba berusaha untuk ngebina para waria secara manusiawi walaupun dari segi pembinaan keimanan masih blank. Nggak jelas. Padahal untuk ngubah diri seseorang justru yang kudu diubah adalah pemikiran tuh orang dulu. Cos, pada dasarnya seseorang bertingkah laku sesuai pemikirannya, sesuai pemahamannya, sesuai akidah yang ada dalam dirinya. Kalo para waria itu dibina en digembleng secara fisik only tapi keimanannya nol justru dalam diri waria itu nggak akan tertanam dengan benar gimana sih be a real man itu.

Selain itu juga kudu ada upaya serius nih. Jangan cuma berharap ama acara Be A Man aja yang gue nilai cuma industri hiburan. Selama ini waria-waria yang terjaring dalam operasi Satpol PP tuh diapain sih? Beneran dibina dengan serius atau cuma dikasih nasehat bla-bla-bla terus diwanti-wanti jangan jadi kaleng jalanan lagi? Nggak ngefek lagi! Justru pemerintah di sini kudu membuktikan kalo bisa membina rakyatnya ke jalan yang bener. Waduh, kok gue jadi ngomel gini ya?

The end
Emang sih Be A Man udah bikin waria on tv jadi laen dari yang laen. Tapi kalo emang serius pengen ngebina para waria, gue pikir nggak harus juga ngebikin reality show begini kalo ujung-ujungnya cuma ngedongkrak rating penonton doang.

Ini nih, kapitalisme bermain di sini. Masyarakat yang nonton cuma karena ramenya doang, cuma nganggap tontonan ini sebagai hiburan aja bukan sebagai tontonan yang bisa diambil hikmahnya. So, banyak penonton, banyak juga sponsor yang dateng terus tuh stasiun tv dapet duit banyak deh tanpa mikirin lagi acara tv-nya mendidik masyarakat atau malah ngebuka aib orang lain di depan orang banyak.
So? Be a man, be a real man! Yuuuuk...! [anindita; coffee.prince70@yahoo.co.id]

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar